Home

Central Java Overland Trip : Magelang – Kledung Pass – Dieng – Purwokerto

August 15, 2009

Perjalanan pagi ini dimulai dari jam 6.45. Masalah handuk teratasi dengan tisu yang alhamdulillah nggak sobek pas kena air. Dan surprise… Kita dikasih sarapan! Dapet nasi + sedikit telur dadar, abon dan kerecek. Nggak besar sih porsinya, segede nasi kuning yang biasa dijual depan kantor harga tiga ribuan itu, tapi berjasa banget untuk ngganjel perut AstRiDhO yang ngga kedapetan tahu kupat karna warungnya baru buka jam 11an.

AstRiDhO balik ke utara lagi, tapi sampai Secang belok kiri ke arah Temanggung. Wajar ajalah kalo teroris itu ngumpet di Temanggung. Tempatnya sepi, orangnya baik, jarak antar rumah juga jauh2. Siapalah yang sangka mereka ngumpet di daerah yang adem ayem gitu.

Walo kota kecil yang dari ujung ke ujung ngga sampe 5km, tapi tampaknya Temanggung punya hotel bagus. Pas lagi ngasih makan Pertamax buat si XU, AstRiDhO lihat hotel Indraloka persis di sebelah pom bensin yang tampak bersih & bagus. Jadi agak nyesel nginep di Magelang… Eh, ngga jadi nyesel deng.. Abis tadi kita liat banyak bis, pasti penuh hotelnya.

AstRiDhO sempat agak bersitegang. Ada plang arah Wonosobo belok kanan. Tapi kalau aku lihat di peta, Wonosobo tu ada di arah kirinya Temanggung, jadi ngga mungkin belok kanan. Mas Idho udah belok kanan sesuai plang, tapi aku keukeuh ngarahin balik ke alun-alun. Begitu ngeliat ada plang Parakan, aku legaa.. berarti nggak salah aku ngarahin balik ke alun-alun :)

Pemandangan sepanjang Temanggung-Wonosobo baguuuuuussssss banget. Sampai Parakan kita bisa liat 2 gunung tinggi di arah utara dan selatan. AstRiDhO tambah takjub pas sampe Kledung Pass sekitar jam 8.20. Di dekat gapura batas Kota Wonosobo, AstRiDhO benar-benar diapit 2 puncak gunung : Sundoro dan Sumbing.

 
Great view : Gunung Sundoro di belakangku, dan Gunung Sumbing di depanku 

AstRiDhO juga udah tau kalau di Kledung ada hotel bersih-murah, tapi kemarin kita takut terlalu malam di jalan malah ngga dapet kamar. Waaa.. kalo beneran nginep di Kledung pasti kita tambah happy deh, bangun tidur liat pemandangan yang kereeennnn……

AstRiDhO ngabisin 10 menit untuk nikmatin pemandangan dan foto-foto, sebelum melanjutkan perjalanan lagi. Baru 10menit jalan, di Kerten-Wonosobo mas Idho ngga sengaja liat warung Mie Ongklok. Langsung aja puter balik dan makan disitu. Tenyata rasanya unik, mirip Lomie Bandung yang pake kuah aci, tapi Mie Ongklok ini disiram kuah kacang dan pake tahu-toge, bukan kangkung. Nggak mahal kok, semangkok Rp 4000. Warung mie ongklok ini juga jual sate kelinci, tapi AstRiDhO nggak nyoba takut malah kekenyangan. 

Perjalanan ke Dieng masih sekitar 1jam lagi, jadi begitu selesai makan AstRiDhO langsung beranjak menuju kota Wonosobo ternyata nggak sekecil yang aku bayangkan. Baru nanjak dikit kita udah harus bayar retribusi wisata Rp 4000/mobil, padahal Dieng Plateau Area masih setengah jam perjalanan lagi. Ternyata retribusi itu hanya untuk kawasan lembah Dieng. Perjalanan dari Lembah Dieng ke Dieng Plateau juga bikin AstRiDhO takjub. Bukit terjalnya ijo royo-royo karena dijadikan ladang semua terutama kentang. Pedesaannya juga masih asri, ngga kaya di Puncak-Bogor.

Jam 10 akhirnya AstRiDhO sampai di Dieng Plateau Area. Disini kita bisa beli tiket terusan Rp 12000/4 objek wisata : Dieng Plateau Theatre, Kawah Sikidang, Telaga Warna dan kompleks Candi Arjuna. Jadi ngga cuma Dufan aja loh, yang pake tiket terusan ;) Ohya, tiket tersebut diluar biaya parkir 2000 di masing2 objek ya, dan 2000/orang untuk konservasi Telaga Pengilon yang bersebelahan dengan Telaga Warna.  Katanya sih kedua telaga itu akan jauh lebih bagus kalo kita lihat dari bukit di sekitarnya, tapi sayangnya AstRiDhO ngga nemu jalan ke bukit itu.

  

Selama di perjalanan menuju dan di area Dieng ini, AstRiDhO takjub sama pemandangannya.  Lebih keren dari Temanggung-Wonosobo.  Puncak sih lewat laahh!! Genting Highland aja kelibas! Humm… foto ngga bisa nangkep semua keindahannya **apa kameranya kurang canggih ya? hkhkhkhkk**

Pertama datang AstRiDhO langsung menuju Dieng Plateau Theatre (foto disebelah kiri) dan kita nonton film dokumenter lagi, tentang gimana terbentuknya Dieng Plateau, ada objek wisata apa aja, dan tentang tragedi yang juga pernah menghilangkan nyawa manusia.  Dan salut juga, karena film tetap diputar walaupun isinya cuma AstRiDhO aja.  Beberapa kali nonton film dokumenter bikin AstRiDhO merinding mengingat kekuatan alam yang luar biasa.

Abis itu lanjut ngeliat kawah Sikidang (foto di sebelah kanan). Aku jadi bisa ngebayangin gimana keadaan lumpur Lapindo di Porong itu.  Di kawah yang kecil itu, ada air seperti lumpur yang bergolak dan ngeluarin asap.  Lumpur Lapindo berkalilipat lebih luas wilayahnya! Di jalan juga masih suka keluar asap gitu, agak ngeri juga sih, takutnya mengandung gas CO2.  Tapi pasti ada warningnya kali yaaa, kalo lagi bahaya?

  

Setelah agak mual karna bau belerang, kita lanjut ke Kompleks Candi Arjuna.  Ada cerita seru ni disini.  Entah kenapa aku tertarik sama rombongan bebek yang fotonya nampang di atas.  Pas aku mendekat, eh bebeknya balik arah ngejar aku! Langsung aku jalan cepet balik arah juga, dan mereka jalan lagi.  Pas aku pikir bisa deketin lagi, mereka balik arah lagi ke arahku.. Duuuhhhh… aku kan cuma mau ambil foto2 mereka, kenapa aku malah dikejar2 sama bebek2 itu yaaa..

Di kompleks candi ini dah mulai agak rame karna hari Sabtu dan sudah siang.  Trus lanjut ke Telaga Warna (foto di sebelah kiri).  Disini ada jalan yang seperti masuk hutan, tempat banyak gua untuk semedi.  Pas aku mau ke salah satu “saung”, aku nyium bau menyan! Hiii… ternyata ada mbok-mbok tua yang diem aja disitu sambil ngeliat kita dengan pandangan aneh.  AstRiDhO langsung kaburrrrr… :P

Kawasan Telaga Warna ini gabung sama Telaga Pengilon.  Saking beningnya, telaga itu bisa memantulkan objek di sekitarnya dengan sempurna.  Sayangnya aku ngga berhasil dapetin gambarnya karena harus naik bukit dulu untuk dapetin gambar yang oke…

Akhirnya AstRiDhO beranjak pulang sekitar jam 1.  Tumben dingin-dingin nggak ngerasa laper.. baru makan lagi di sekitar Banjarnegara, makan Mie Bakso yang dikasih temen ketupat :P  Rasanya standar banget lah.  Ngga sampe 15 menit kita udah jalan lagi ke arah Purwokerto. 

Sengaja lewat Banyumas, bukan Purbalingga, karena pengen makan Soto Kecik di Sokaraja, 10km sebelum Purwokerto.  Ternyata jalannya kurang bagus! Dan ternyata juga kalo lewat Purbalingga tetep bisa ngelewatin tempat Soto Keciknya itu.  Yah, nggak ngerti juga si mana yg lebih baik.  Tapi yang pasti, perjalanan Dieng – Purwokerto ditempuh dalam 2,5 jam udah termasuk berenti beli bakso :P

Di Dieng kita udah coba nelponin hotel-hotel di Baturraden, tapi udah pada fullbooked.  Dapet sih, 1 hotel, tapi setelah dipikir2 lagi kayanya mending nginep di kotanya aja.  Kalo emang nggak dapet kamar ya sudah lanjut aja.  Paling tidur di jalan aja… Tapi emang AstRiDhO sedang beruntung, akhirnya dapet kamar di hotel ketiga yang kita datengin : Hotel Pandawa di depan SMU 2 Pwk. 

Awalnya sih sempet menyangsikan kebersihan hotel ini pas liat dari luar, tapi pas udah masuk ternyata bersiiiiihhhh banget.  Yang paling bagus & bersih dari hotel2 yang kita inepin deh.  Asal tahan sama warna kamarnya aja. 

Lantainya kaya papan catur, kotak item putih, dindingnya ada sisi yang berwarna ijo ngejreng sama pink fuschia, gordennya warna biru terang, sepreinya warna biru laut, selimutnya warna ijo lumut, dan di pintu kamar mandi & washtafel ada gambar kartunnya.  Hehehehe… disregard the color, this was the best hotel we’ve spent the night at. 

Setelah tiduran bentar, AstRiDhO pergi lagi buat cari oleh-oleh.  Udah dikasih tau hotelnya sih, tapi tetep aja nyasar.  Udah ngarah ke Baturraden, tapi udah magrib jadi mulai gelap.  Akhirnya balik lagi ke arah kampus Unsoed dan nanya orang.  Ternyata sentra oleh-oleh itu emang di Sokaraja, tapi AstRiDhO males balik lagi kesana.  Ada satu tempat lagi di deket alun-alun, tempe mendoan sawangan yang uenakk (terutama sambel kecapnya).  AstRiDhO beli tempe yang udah jadi mendoan dan yang masih dalam proses fermentasi.  Dikasih bumbu dan sambel kecap, jadi nanti di rumah tinggal goreng sendiri.  Sama getuk gorengnya enak juga. 

Sebenernya di alun-alun lagi ada acara kesenian tradisional.  Tapi berhubung AstRiDhO takut tepar, kita balik lagi ke hotel untuk istirahat.  Mobil udah diparkir di paling belakang, soalnya besok pagi AstRiDhO berencana check-out sebelum jam 6 pagi biar ngga kena macet…

5 Responses to “Central Java Overland Trip : Magelang – Kledung Pass – Dieng – Purwokerto”

  1. mas gaz Says:

    wah,..salut foto2 pemandangannya Pak….

  2. winnymarch Says:

    mbak sewa mobilnya berpaan yah


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: