Home

Mudik : Episode Mang Darma & Pak Salim

September 28, 2008

Hari ini Astridho memulai perjalanan mudik ke Solo, setelah kemarin ke Bogor dulu biar bisa berangkat sama 2 adekku. Dari hasil memantau perjalanan (di media), kita putusin untuk berangkat jam 3-4 pagi. Bangun jam setengah 3, sahur, mandi dan loading koper ke mobil, kita akhirnya berangkat jam setengah 4.

So far sih jalanan masih lancar2 aja ya. Jam 5 pagi sampe di rest area tol jakarta-cikampek km 39, kita stop buat toilet time dan solat subuh. Macet akhirnya dimulai setelah rest area km 57. Dek Avid yang nggak sabar dengan cara nyetirku akhirnya sukarela ngegantiin. Emang jadi lebih cepet siy, tapi agak ngeri juga lewat bahu jalan gitu.

Karna males ngadepin jalur pantura yang luar biasa – panas, macet dan buanyak banget ”laron” nya a.k.a sepeda motor – kita lewat jalur tengah. Lewat tol Purbaleunyi (Purwakarta Bandung Cileunyi) exit Sadang, ke arah Subang – Cikamurang, Kadipaten, dan gabung lagi ke jalur pantura di Palimanan.

Agak unexpected juga lewat sini. Kalo macet sih udah siap mental, di Kompas bahkan ada foto jalan rusak di Cikamurang, dan Kadipaten emang rutin macet. Tapi kalo dibandingin tahun2 sebelumnya, jumlah laron yang lewat jalur ini rasanya tambah banyak! Dan tambah stress pas lagi ngelawan arah dari pertigaan Palimanan, belok kiri menuju masuk tol Palikanci (Palimanan, kanci, Cirebon). Dari arah berlawanan, laronnya luar biasa banyaknya. Apalagi karena merasa menang jumlah dan dalam kelompoknya, pengendara laron itu jadi cenderung semaunya. Dek Avid akhirnya nyerah, dan setelah putar balik menuju tol (gak bisa langsung belok kanan masuk tol –red), gantian dek Annin yang nyupir. Balum lama, stirnya terasa nggak stabil. Akhirnya gantian dek avid lagi dehh.. mungkin gara2 agak ugal2an sepanjang sadang Cirebon yah…

Exit Cirebon di tol Palikanci, kita sampe kota Cirebon sekitar jam setengah 12. Hmm.. 8 jam Bogor – Cirebon, padahal biasanya paling lama 6 jam. Kalo Dek Avid nggak ugal2an sampenya pasti lebih lama lagi.. hehehehe. Kita emang berencana nginep semalam di Cirebon supaya nggak kecapekan. Alhamdulillah sampe Santika hotel, kamarnya udah siap. Kita berempat pun langsung tidur 🙂

Mang Darma

Selain istirahat, tujuan utama ke Cirebon ya pastinya wisata kuliner dong 😉 Rencananya mo buka puasa di empal gentong. Ada beberapa referensi, tapi semuanya menyebut yang nama yang sama : Mang Darma. Kalo kata temenku yang orang cirebon, adanya di Krucuk. Berhubung nggak tau Krucuk dimana, aku tanya reception hotel. Dia bilang nggak jauh dari hotel, dikasih ancer2 dan tempatnya di sebelah bank BTN (lupa jalan apa), kalo dari stasiun kereta sekitar 500m trus beok kiri dikit. Tapi tutup!! Dan bukan Mang Darmanya, tapi Ibu Darma. Akhirnya kita puter2 lagi dan nemu Empal Gentong Putra(nya) Pak Darma di halaman Alfa mart yang sejajar sama hotel Santika (Jl Dr Wahidin).

Merasa udah tau tempat empal gentong, karna masih jam 5 kita jalan dulu ke arah pelabuhan. Maksudnya sih mo nyari nasi jamblang. Sebenernya di Jl Dr Ciptomangunkusumo yang masih sejajaran Hotel Santika – di seberang Grag mal – ada nasi jamblang pak Dul yang ngetop. Tapi aku tau disana bukanya jam 4-5pagi. Nggak mungkin kekejar lah karena kita kan mau puasa. Reni bilang, ada lagi di deket klenteng yang deket pintu masuk pelabuhan. Kalo bulan puasa dia buka jam 2-3 pagi. Biar nggak nyasar, jadi kita survey dulu kesana. Coba tanya-tanya tukang becak, menurut dia bukanya juga jam 6 pagi!! Huaahhh.. udah keburu puasa dong yaahh!! Ujung2nya tetep aja bungkus nasi jamblang yang di depan Grage Mall, tapi di jalan kecilnya. hehehe

Kita puter balik lagi berburu Empal gentong Mang Darma. Dengan sangat yakin kita parkir di halaman Alfamart dan udah mo duduk aja nunggu buka puasa. Tapi tiba2 ditanya sama Mamangnya : maaf mau apa ya? Kujawab : mau empal gentong 4, tapi buat buka puasa ya. Dan Dia langsung jawab : maaf udah habis.

Kita ber4 langsung lemes. Doohh.. orang Cirebon pada nggak puasa apa ya? Opening hoursnya dia jam 10 pagi sampe habis. Ternyata Empal gentong Ibu Dharma yang pertama kali dikasih tau reception tuh tutup karna habis juga. Mo ke Krucuk, nggak tau tempatnya. Akhirnya kita balik lagi ke hotel, mo buka puasa di kamar aja makan roti dan minum teh. Sampe lobby, nanya security jam buka puasanya, ternyata disediain tajil. Lumayanlah kolak talesnya buat ganjel perut. Abis itu kita menuju Grage Mall mo cari makan. Coba putar satu lap, tanpa sengaja aku lihat spanduk : Empal Gentong Mang Darma. Huaaahhh.. rasanya gembira banget. Langsung aja kita buru2 nyelesaiin satu lap buat cari parkiran dan makan disana. Nyaammmm…nyaammmm enakkk 🙂

Pak Salim

Abis bayar makan, aku tanya sama yang jualnya dimana tempat jual tahu gejrot. Menurut dia, yang jualnya tuh jalan2, nggak di tempat.  Akhirnya kita keliling 1 lap sekitar Grage untuk kesekian kalinya, dan tanpa sengaja lihat tukang tahu gejrot yang lagi jalan.  Langsung aja kita ngejar abangnya.  Ternyata di Jl RA Kartini depan masjid At Taqwa udah ada tukang tahu gejrot yang mangkal. 

Tukang yang pertama kita lihat malah langsung nunjuk rejekinya ke tukang yang mangkal pas kita mau beli.  Mungkin karna lebih senior? Bapak itu memang udah tua sekali, secara umur (sekitar 60an) dan karena tempaan hidup.  Dia bercerita sendiri tanpa ditanya.  Namanya Pak Salim, udah jualan tahu gejrot sejak tahun 1975! Bahkan AstRiDhO pun belum lahir.  Sebenarnya Pak Salim punya kios di Jl Kesambi, diurus istrinya.  Tapi selama bulan puasa ini dia mencoba peruntungan dengan jual di pikulan di depan masjid ini, walaupun sekarang pedagang kaki lima dilarang berjualan disitu. Blio menasehati kita untuk selalu mensyukuri hidup dan terus berusaha.  A cliche word with very deep meanings. 

Blio menceritakan hidupnya sendiri sebagai contoh.  Sekarang ini, makanan tradisional kalah jauh bersaing dengan fast food atau western food.  Untuk bisa survive, dia akan jualan sampai kapanpun, dimanapun, dengan gigihnya, asal halal.  Berapapun yang didapat, walaupun pendapatan terus berkurang, selalu disyukuri.  Walaupun pernah “masuk TV di acara wisata kuliner” – istilah dia, tapi aku gak nonton -, tapi nggak malu untuk tetep jualan pake pikulan di pinggir jalan.  Tetap mensyukuri hidup, walaupun orang yang pernah di “didik” untuk bikin tahu gejrot, malah ninggalin dia dan masuk ke foodcourt di mall dengan penghasilan yang tampaknya lebih banyak.  Nggak lupa juga blio ngasih ceramah agama ke kita : iman harus dipelihara, boleh kerja apapun asal halal, jangan korupsi dsb.

Hmm.. kalo bisa ngobrol lebih lama sama blio, pasti lebih banyak lagi pelajaran hidup yang akan dia berikan… Aku tambah terharu pas dia berterima kasih atas kelebihan pembayaran.  Cuma 2ribu, seharga satu kali parkir buat aku, tapi dia benar2 berterima kasih setulus hati….

Advertisements

One Response to “Mudik : Episode Mang Darma & Pak Salim”


  1. […] **.  Tahun ini, kita niat mampir ke Cirebon untuk wisata kuliner seperti yang udah diceritain di postingan yang ini.  Di kota2 berikutnya pun nggak lepas dari […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: