Home

Mudik : Silaturahmi/Wisata Kuliner/…?

October 3, 2008

Menurut wikipedia, mudik berarti kegiatan perantau/pekerja migran untuk kembali ke kampung halamannya dan di Indonesia identik dengan tradisi tahunan menjelang hari raya keagamaan (misal : Lebaran).

Kalau buat aku, mudik bisa berarti banyak hal.  Kalo ngikutin definisi dari wikipedia, di keluargaku yang lebih tepat disebut perantau mungkin hanya bapak-mama, karena aku besar di Bogor walaupun numpang lahir di Solo. Waktu kecil, mudik menurutku artinya adalah ketemu eyang, dapet angpau :).  Semakin aku besar, mudik berarti bermacet2 di jalan selama beberapa belas jam, gantian nyupir, ketemu sodara2ku.  Setelah eyang meninggal, mudik berarti liburan, atau memang karna ada perlu.  Yang nggak pernah berubah dari makna mudik untukku adalah silaturahmi

Setiap ke Solo, ketemu Eyang – atau ke makamnya setelah mreka meninggal – adalah keharusan.  Kita juga selalu mampir ke Jogja karna disana ada kakaknya Bapak & Mama.  Dan waktu kecil, aku lebih menunggu jogja karna itu berarti main sepuasnya sama sepupu2ku 🙂 Kadang di perjalanan, kita mampir juga ke Semarang & Bandung karna ada keluarga disana.

Tapi mudikku tahun ini, jadi mudik yang persentase wisatanya jauh lebih besar daripada biasanya. Kita biasanya nggak pernah nginep kalau berangkat mudik, semacet apapun.  Maklum, kejar setoran *setor muka :P**.  Tahun ini, kita niat mampir ke Cirebon untuk wisata kuliner seperti yang udah diceritain di postingan yang ini.  Di kota2 berikutnya pun nggak lepas dari makanan. 

Hari Senin sore begitu sampe Solo, kita langsung ke Galabo (Gladak Langen Bogan Solo) buat buka puasa.  Surga makanan Solo ini emang baru ada beberapa bulan ini, tempatnya di Gladak, dimulai dari dekat alun2 utara keraton sampai depan Beteng Trade Center.  Bukanya cuma malam hari, karna siangnya tetap jadi jalan umum. Saking buanyaknya pilihan, kita sampe bingung makan apa.  Menurutku, rasa makanannya tetep lebih enak klo makan di tempat aslinya yahh.. Tapi klo waktu terbatas, Galabo memang jadi pilihan karna semua ada disini, dari mulai wedangan yang di Keprabon, sate kere, nasi liwet, gudeg margoyudan, cabuk rambak, bahkan sate Blora pun ada! 

Hari Selasa setelah pesen oleh2 roti Mandarijn di Orion, Jl Urip Sumoharjo, aku mampir ke tahu kupat yg nempel di mesjid Solihin.  Karna masih puasa, jadi dibungkus aja dan masih tetep enak sampe sore.  Setelah batalin puasa dengan kupat tahu dan serabi (hehehehe.. batalin puasa apa udah makan malam tuh?? :p), kita makan malam di Timlo Solo yang di deket Orion.  hmm.. seger banget rasanya.  Aku yg awalnya cuma pengen cicip karna merasa udah kenyang, malah pesen 1 mangkok timlo kosong (tanpa nasi) dan dihabiskan sendirian.. hehehehe

Hari berikutnya setelah solat ied, makan opor ayam & sambel goreng krecek bikinan Yu Mi, pembantu kesayangan alm. eyang (ibunya Bapak) yang udah setia di rumah eyang lebih dari umurku.  Padahal kita nggak minta loh!! Saking lamanya dia nemenin eyang, dia pun tahu selera makanan anak & cucunya eyang (baca : keluargaku :P).  Abis dari makam, lanjut makan sate buntel di pertigaan Sumber karna Sate Tambak Segaran tutup.  Padahal setelah makan masakan Yu Mi, kita udah makan lagi loh di hotel.. hauhahahahha.. manfaatin waktu yang terbatas atau pembalasan dendam niyh? Nemu es tingting juga di Stadion Manahan, yang langsung habis dalam sekejap mata 😛

Sorenya ada kumpul2 anak-cucu Pak Goen Sumarto, mantan penyiar RRI Solo alias papinya mama alias engkung ku :P.  Biasanya di restoran Wisma Boga yang di deket THR Sriwedari.  Klo kata Om Did : deket Ancol-nya Solo, yang jelas aja langsung diprotes abis2an sama keponakan2nya karna lebih mirip pasar malam yg lebih rapi! Tapi karna hari itu tutup, jadi kita pindah ke Boga yang di Solo Baru. Makanannya sih ala chinese food gitu, makan tengah, rasanya lumayanlah menurut ukuran makanan di Solo.  Tapi tempatnya tuh luas dan pengunjungnya nggak terlalu ramai.  Jadi buat kami yang rumah eyangnya sudah rata dengan tanah karna dijual, tempat itu enak banget buat ngumpul karna jadi berasa milik kami 🙂

Habis makan di Wisma Boga? Lanjut lagi ke Galabo!!! hahahahaha.. What a BIG family (literally :P)

 

 

Besok paginya, sebelum berangkat ke Jogja nggak lupa beli Serabi Notosuman (dinamakan begitu, karena ada di daerah Notosuman).  Setelah beli bakpia kotak di deket Bandara Adisucipto buat oleh2 dan mampir di rumah Pakdeku di daerah Selokan Matar, AstRiDhO tumbang! Diajal ke Ambarukmo Plaza udah nggak sanggup, niat ke alun2 Jogja dan Pasar Bringharjo pun gagal total.  Malam itu AstRiDhO cuma sempet jalan di Malioboro – tapi kurang menikmati karna terlalu penuh sesak.  Bahkan makanpun di Malioboro Mall.. Gudeg Yu Jum pun dilewatin!! Aku memang nggak terlalu berminat makan lesehan di Malioboro.  Selain harganya yang suka nggak masuk akal, aku juga agak trauma.  Waktu kecil pernah makan ayam goreng yg masih ada bulunya!! Hkksss.. ngebayanginnya aja enekkk

Tadi pagi, baru deh semangat lagi 🙂 Jam 8an udah siap2 pergi ke Semarang lewat Muntilan – Magelang – Ambarawa – Bawen – Ungaran.  Di Magelang, tanpa sengaja kita salah ambil jalan lewat kota (kalo mau cepet ada bypass).  Masih banyak gedung tua, Gunung Merbabu di kejauhan, hutan pinus di tengah kota… Hmm.. kayanya aku bisa slow down klo tinggal disini.  Nggak kaya Jakarta yang semua serba rush.  Sampe Ungaran pas jam makan siang (agak disengaja sebenarnya) dan mampirlah kita di Sate Pak Kempleng.  Sate sapi manis dengan bumbu kacang yg nggak pelit.  Hmm.. Jadi pengen lagi **padahal tadi baru makan 6 tusuk aja kekenyangan**. 

Sampe Semarang, istirahat bentar trus langsung wisata kota tua. Barusan kita makan seafood di Bakoel Desa, Jl Plampitan : kepiting telur asin, srimping asam manis, bandeng bakar rica, dinetralkan sama kangkung bawang putih.  Karna kekenyangan, batal deh makan tahu petis yang di Jl Gajah Mada dan langsung lanjut ke Mall Ciputra buat nonton Laskar Pelangi. 

What a Great Holiday! 🙂 But we will end this journey tomorrow….

Advertisements

One Response to “Mudik : Silaturahmi/Wisata Kuliner/…?”

  1. Ridho Says:

    yukkk..kita ke Jateng lagih…kulinary nya emang muanteppp


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: