Home

Sumbar Trip – Pulang Kampung :)

April 12, 2009

Seperti kemarin- kemarin, AstRiDhO memulai hari dari pagi.  Hari ini agenda utamanya : berkunjung ke kampungnya Mas Idho di Silungkang, Sawahlunto.  Setelah kemarin sempet bingung menentukan pilihan transportasi ke Silungkang dan kanjut ke Padang, akhirnya AstRiDhO memutuskan untuk pake Raun Sumatra lagi karena kami puas dengan servicenya.  Sesuai brosur, walaupun kami hanya berdua, 1 day tour tetap berjalan.  Supir mereka juga oke, udah seperti lonely planet berjalan hehehehe.  On time dan service oriented juga. Overall kami sangat puas dengan Raun Sumatra 🙂

  

Jam 7 kurang Uda Hendri, driver kami hari ini, udah datang.  Kali ini giliran kita yang belum siap karena masih sibuk makan. Kenapa mulai dari pagi? Karena masih penasaran sama Itiak Lado Mudo yang ada di Sianok hehehehe.  Akhirnya jam 7.05 AstRiDhO bela2in ke Sianok dulu buat sarapan (lagi!!) Itiak Lado Mudo 😛 Pas lagi makan, Hotel Gran Malindo menelepon Uda Hendri, ngasih tau kalau ada barang kami yang tertinggal.  Jadilah kami mampir lagi ke hotel, dan langsung menuju Silungkang jam setengah 8.  Appreciate their staff, padahal yang ketinggalan cuma daster loh hihihihi 😛

Sempet ngelewatin peternakan kuda –yang katanya- penghasil kuda pacuan terbaik di Bukittinggi arah Medan, rute hari ini melewati Batusangkar lagi karena kalau lewat Solok akan kena macet parah akibat pasar tumpah.  Hari minggu memang hari pasar, dan hari berburu babi!  Awalnya aku merasa aneh, Sumbar terkenal sebagai daerah dengan mayoritas muslim terbesar di Indonesia.  Tapi mereka punya tradisi berburu babi secara turun temurun.  Mereka membawa anjing berburu ke hutan, melepaskan anjing-anjing itu di titik tertentu, dan anjing itulah yang akan memburu babi untuk menjadi santapan para anjing itu.  Saking sukanya mereka berburu babi dengan anjing kesayangan, mereka rela memangku anjingnya!!

  

Walaupun muter lewat Batusangkar, macet tetap tak terhindarkan di hari pasar ini.  Jangan bandingin sama macetnya Jakarta sih, tapi biasanya di Sumbar itu jalanan lengang.  Jadi pas agak macet di Pasar Saruaso, AstRiDhO agak heran juga 😛 Nggak sampai 5 menit kita sudah terbebas dari antrian kendaraan kok.. Dan nggak berasa lama juga, karena kita asik merhatiin suasana pasar.  

Setelah 2,5 jam perjalanan, sampai juga kita di Sawahlunto.  Sempet ngelewatin makamnya Mohammad Yamin-sastrawan angkatan pujangga baru yang memang lahir di Sawahlunto dan  dimakamkan di Talawi Sawahlunto-, dan lihat kota Sawahlunto yang seperti periuk alias dikelilingi gunung2.  Kelihatan sekali mereka sedang membangun pariwisatanya, setelah masa kejayaan tambang batubara sudah berakhir.  AstRiDhO ngelewatin semacam kota tuanya, dimana ada hotel satu2nya, gereja, dan beberapa bangunan tua yang masih terjaga. 

20 menit jalan pelan2 menikmati kota tua Sawahlunto, sampai juga kami di Silungkang, kampungnya Mas Idho.  Memang nggak jauh, karena Silungkang adalah salah satu kecamatan di Sawahlunto.

Tujuan pertama kami disana adalah Pasar!! Ngga usah heran ya, soalnya AstRiDhO udah niat banget pengen makan Sate Syukur yang ada di Pasar Silungkang bagian belakang.  Menurutku rasanya jauh lebih enak daripada Sate Mak Syukur Padang Panjang.  Apalagi ada rasa2 kaya pasirnya yang berasal dari kacang tanah yang dihaluskan.  Penjualnya udah dari Generasi ketiga Syukur.  

Setelah sibuk janjian, akhirnya AstRiDhO ketemu juga sama Mak Ungah a.k.a Mak Lobay, kakaknya Ibu Kreo yang memang masih tinggal di kampung.  Blio mengantar kita mampir dulu ke rumah Aci, yang deket sama makam kakek-neneknya Mas Idho.  Habis ziarah itu baru kita ke rumah Mak Ungah.  Rumah-rumah disana, walopun sederhana tapi hampir semuanya punya parabola looohh.. Bukan buat gaya, tapi emang perlu mengingat daerahnya yang berbukit-bukit dan susah kalo pake antena biasa.

Di rumah Aci AstRiDhO dikasih Coki, semacam bubur candil gitu, lengkap dengan kuah gula merahnya.  Dan di rumah Mak Lobay dikasih ketan pisang, semacam ketan beras merah plus pisang goreng.  Enaaakkkk.. tapi sayangnya perutku udah ngga sanggup nampung lagi. Cuma mampir ke 2 rumah aja kita udah kekenyangan banget, nggak kebayang kalau harus mampir kebanyak tempat 😀  Masih dibekelin lemang pula, plus segala oleh2 yang buanyaakkk.

Akhirnya AstRiDhO disana cuma beberapa jam aja.  Semua orang selalu ngajak nginep, jadi nyesel cuma bentar di Silungkang.. Jam 13.15 AstRiDhO berangkat lagi menuju Padang, karena ada sodara yang juga harus dikunjungi.  Kali ini prjalanan lewat Solok, dan mampir bentar di Sitinjau Laut.  Tempat yang –seharusnya- paling strategis untuk lihat Pantai Padang.  Tapi sayangnya lagi grimis dan berkabut, jadi ya cuma bayang2 dan nggak ketangkep sama kamera pocketku seperti foto di ini. Padahal di horizonnya itu sebenernya udah Samudera Hindia lohh…   

Sampai kota Padang, AstRiDhO disambut kemacetan.  Udah beberapa hari nggak kena macet, jadi pusing juga liatnya.  Kami langsung mengarah ke toko oleh2 Shirley.  Toko ini dipromosiin banget sama Uda Hendri, padahal awalnya kita mau beli oleh2 di Christine Hakim.  Sempet ragu-ragu juga, tapi ternyata kripik balado dan dakak-dakak buatan Shirley emang lebih enak : lebih empuk kripiknya, lebih gurih, dan nggak terlalu pedes juga.  Pas sama lidahku 😛 Produk lain sepertinya enak juga…

Setelah tanya2 arah, akhirnya AstRiDhO sampe juga di rumah Padang Pasir.  Maksudnya rumah yg ada di Jl Padang Pasir yang udah mau dijual itu.  Ada yang berminat? Lokasi strategis looohh, di pusat kota **Promosi mode : on** Di sebelah rumah masih ada sodara, yang kita titipin rumah itu.  Jadinya mampir disana dan dikasih makan (lagi!!) : dendeng plus mie goreng.  AstRiDhO masih suka heran aja, di Sumbar ini emang semua makanan enak atau karna laper yahh? huehehehehe 

Udah puas ngobrol-ngobrol disana, baru deh kita ke tujuan terakhir : Hotel Dipo di Jl Diponegoro.  Pas di jalan, kita sempet ditawarin nginep di Hotel Ambacang yang tampak bagus, dengan tarif dari travel.  Sempet bimbang, toh belum bayar hotel Dipo juga.  Tapi karna dari awal udah booking di hotel Dipo, dan Hotel Ambacang agak lebih mahal, jadinya ya keukeuh mau disana aja. 

Sampe hotel sebenernya AstRiDhO udah mulai ngerasa ragu, tapi tetep aja check-in dan bayar.  Sampe kamar AstRiDhO baru beneran nyeseelll… Suasananya suram banget gituuu.  Duuh.. jadi males, tapi udah terlanjur bayar 😦 Ya sudahlah dinikmati saja, lumayan bisa buat ngelurusin punggung.

Advertisements

One Response to “Sumbar Trip – Pulang Kampung :)”

  1. reni Says:

    Hallooo, semoga bisa berjumpa lagi yaa, cek website kami : http://raunsumatra.com


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: