Home

Central Java Overland Trip : Ambarawa – Magelang

August 14, 2009

Tadi AstRiDhO ke Bawen dulu untuk isi Pertamax. Walopun perjalanan hemat, tapi si XU harus dikasih “makan” enak biar semangat ngelewatin jalan2 terjal. Dari petugas pom bensin itu kita tau jalur menuju Rawa Pening yang enak : mengarah ke patung Palagan Ambarawa – museum KA – desa Banyubiru – Bukit Cinta. Yang aku nggak ngira : ternyata lumayan jauh! Setengah jam dari Bawen. Dan sepertinya akan lebih dekat kalo dari Salatiga kita langsung ngarahin ke Rawa Pening ini ketimbang muter ke Bawen. Hehehehe.. jadi pelajaran lah kalo salah

Awalnya aku agak bingung, apaan tuh bukit cinta.. Ternyata ada bukit kecil yang dibuat jadi taman dengan pohon pinus. Hummm.. AstRiDhO suka banget wanginya. Tetep nggak tau sih kenapa disebut Bukit Cinta, bukan Bukit Pinus, atau Bukit Pening sekalian biar sama ma rawanya. Masuk kawasan Bukit Cinta ini entrance fee-nya hanya Rp 3000/orang. Bisa sewa kapal juga, tapi berhubung waktu AstRiDhO nggak banyak jadi di skip aja. Terpaksa puas liat kehidupan nelayan dan pengrajin eceng gondok dengan waktu mepet. Kawasan ini sepiii.. mungkin karna hari Jumat ya, bukan liburan. Tapi kami jadi puas 🙂

   

Setelah 20 menit keliling, AstRiDhO mengarah ke Ambarawa lagi dan mampir di museum KA. Entrance fee-nya sama, Rp 3000/orang. Disini juga AstRiDhO nggak lama, cuma sekitar 25 menit aja. Nikmatin stasiun sepi, liat-liat lokomotif dan segala perlengkapan perkeretaapian dari tahun 1800-an, bahkan masih ada telpon jadul yang microphone dan alat pendengarnya masih nggak jadi satu gagang **kebayang ngga sih?**

  

Setelah itu kita menuju Magelang. Setelah sejam perjalanan, jam 10.30 AstRiDhO masuk kota Magelang. Sebenernya karena tujuannya adalah Ketep Pass yang ada di luar kota, AstRiDhO mau lewat bypass aja.. Tapi malah nyasar lewat tengah kota yang agak macet di sekitar alun-alun.

Perjalanan Magelang – Ketep Pass kurang lebih sekitar 35 menit dengan jarak 30km. Banyak yang belum tau Ketep Pass karena kawasan pariwisata yang terletak di dalam Taman Nasional Gunung Merapi ini baru diresmikan tahun 2002. Dari Magelang ke arah Jogja sekitar 13km, sampai di desa Blabak-Sawangan belok kiri ke arah Boyolali. Dengan pemandangan sawah ladang dan gunung sepanjang jalan, akhirnya AstRiDhO sampai juga di Ketep Pass Sayang sudah mendung, kayanya AstRiDhO kesiangan jadi kabut sudah mulai turun. Padahal saat itu masih jam 11.

Gerbang masuknya berdekatan dengan Volcano Theatre, yang filmnya baru akan diputar kalau jumlah penonton mencapai minimal 10 orang. AstRiDhO langsung ditawarin sama satu rombongan untuk nonton. Mereka baru bertujuh, masih kurang 1 orang berarti. Kebetulan ada satu keluarga bule yang mau juga diajak nonton. Selain bayar 10ribu untuk berdua di gerbang masuk (termasuk mobil), ada tambahan Rp 500/orang kalo mau nonton. 

Nonton apa? Yang pasti bukan film biasa. AstRiDhO nonton film dokumenter 22 menit yang judulnya The Life of Merapi Land. Namanya juga Volcano Theatre, pasti isinya tentang siklus gunung berapi lah yaa… Agak ngeri ngebayangin kekuatan alam, apalagi ada rekaman kejadian “batuk”nya Merapi di tahun 1994 yang banyak menelan korban jiwa.

Selesai nonton AstRiDhO keliling2 Ketep Pass. Ada gardu pandang, teropong, dan warung juga. Sayangnya dari awal AstRiDhO dateng cuaca agak berkabut, jadi pemandangannya ngga bisa terekam jelas di kamera. Selain Volcano Theatre, disana ada Volcano Centre juga (museum kegunungapian). Museumnya keren, kita berjalan di ramp melingkar ke arah bawah, dan di tembok ada informasi tentang gunung berapi, terutama Merapi. Ada miniatur Gunung Merapi juga dengan skala 1 : 1250. Museumnya sangat terawat, ngga ada debu.

Obyek-obyek yang AstRiDhO kunjungi semua lagi nggak ramai, mungkin karena bukan hari libur ya… Tapi kita malah sangat menikmati. Kalau rame pasti senggol-senggolan bikin BT. Jam 12.05 akhirnya AstRiDhO mengarah turun ke Magelang. Awalnya kita mau ke tempat observasi Merapi, tapi karna kabut kami berasumsi nggak bakal bisa liat apa2. Dan karna ngerasa lapar, 10 menit kemudian kami mampir di Waroeng Kampoeng di desa Sawangan.

Suasana di Waroeng Kampoeng sih OK, setipe sama Kebun Stramberry yang di Lembang-Bandung. Tapi rasa kalah jauh.., dan harganya juga udah harga turis. Kalo sebelum2nya AstRiDhO makan cuma habis 20-30ribuan berdua, kali ini sampai Rp 47000. Padahal kami cuma pesen nasi ayam kampung, ca kangkung, sama mendoan. Trus makanannya juga terlalu berminyak, jadi AstRiDhO nggak bisa menikmati, malah jadi batuk-batuk. 

Jam 1 AstRiDhO berangkat lagi menuju Candi Borobudur yang Cuma setengah jam perjalanan. AstRiDhO masuk dari arah Jogja karena lebih deket dari Ketep, ketimbang balik lagi ke Magelang baru ngarah ke Borobudur. Jadi AstRiDhO sempet liat Candi Mendut juga.

AstRiDhO memutuskan untuk nggak pake tour guide. Selain masalah biaya, kita juga ngerasa ngga bakal kuat kalo saat itu beneran ngelilingain tiap lantainya. Yang ada kita cuma ngelilingin ¼ – ½ bagian, trus naik tingkat. Lagipula setelah AstRiDhO nonton Borobudur Audio Visual yang dibuat sama Garin Nugroho, relief yang bisa dimaknai baru ratusan dari ribuan panel relief yang ada. Yang ahli aja ngga bisa ngerti semua apalagi kita 😛

AstRiDhO agak terharu pas nonton tayangannya. Bukan karna film dokumenternya bikin sedih, tapi karna film tetap diputar walo yang nonton cuma kita berdua! Menurut kami, cara ini lebih murah untuk tau cerita tentang Candi Borobudur. Hanya dengan Rp 5000/orang –diluar harga tiket masuk Rp 12.500/orang dan Rp 1000/kamera- kita udah tau sejarahnya dan sebagian kecil reliefnya, juga proses pemugarannya. Kalo pake guide, biayanya 50ribu belum termasuk tipnya. Buat AstRiDhO yang emang lagi berhemat, it’s worth enough!

AstRiDhO juga mampir ke Museum Karmawibangga. Ada cerita tentang Candi juga, dan tumpukan bebatuan candi yang belum berhasil disusun karena berbagai sebab. Aku sih cuma baca informasi & sejarah sekilas aja, tapi Mas Idho yang emang penyuka sejarah bener2 diseriusin banget 😛

Setelah 2 jam lebih keliling Borobudur, AstRiDhO memutuskan untuk menuju Magelang lagi cari penginapan. Kita sempet dikasih tau kalau Pondok Tingal yang nggak jauh dari pintu masuk Borobudur itu bersih dan murah, tapi karna besok kami berencana ke Dieng, lebih dekat ke Dieng lebih baik.

AstRiDhO sempet kelabakan cari karcis parkir karena emang udah terlalu banyak tiket yang belum aku buangin. Pandangan penjaga pintu keluarnya tu udah dolar aja. Akhirnya ketemu, dan aku baru tau kalo karcisnya ilang bakal di denda 5x tariff parker alias Rp 25ribu. Pantesan aja penjaganya udah mupeng…

Borobudur-Magelang ditempuh dalam setengah jam. AstRiDhO sempet ngedatangin Hotel Sriti yang bagus tapi overbudget. Sebenernya nggak terlalu mahal sih, Rp 300ribu/malam. Mungkin lain kali kalau nggak dalam rangka jalan hemat ya 😛 Akhirnya AstRiDhO nginep di Hotel Mutiara di Jl Pemuda deket alun-alun. Semalam Rp 70ribu untuk kamar 2 orang dengan TV, tanpa AC, kamar mandi dalem, 1 handuk untuk berdua (itupun harus dicariin dulu). Aku jadi inget kamar kos salah satu temen kuliah dulu…

Tapi AstRiDhO ngga bisa minum air yang dikasih sama hotel, soalnya gelasnya terasa berdebu dan airnya aneh, dimasak sendiri (bukan air mineral). Akhirnya aku ngabisin berbotol-botol aqua yang emang udah AstRiDhO bawa dari rumah. Yaahh.. you pay peanut you get monkey lah. Sekamar 70ribu kok mau enak 😛 Untuk harga segitu sih fasilitasnya udah lumayan…

Walopun kamarnya bersih, aku tetep aja susah tidur. Nyamuknya itu lohh… Sama aku kepikiran bangetsama handuk seuprit yang cuma satu. Untuk aku sendiri aja blum tentu cukup. Sedangkan Mas Idho langsung tepar, rencana makan tahu kupat gagal berantakan. Emang nggak laper sih, tapi pengen nyoba tahu pojok yang katanya uennakk.. Dari jam 5an Mas Idho udah tidur, sampe2 aku yang mindahin mobil karena ada mobil lain yang mau parkir. Huhhh… padahal badanku juga udah mulai rontok niy, tapi masih blum ada tanda2 mau tidur 😦 Gimana maksain tidurnya yaa?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: