Home

Amatir….

November 2, 2009

Hari ini aku lagi kurang beruntung ni dalam hal perkeretaapian… Dimulai dari pagi di stasiun Bogor.  Hari ini aku udah berangkat lebih awal dari biasanya mengingat hari Senin kereta bakal penuh.  Pas aku datang, ternyata kereta 6.11 masih ada di depo sedangkan kereta 5.40 udah di jalur 3.  Agak aneh, karena biasanya kereta 5.40 di jalur 2 dan kereta 6.11 di jalur 4.  Jalur 3 dipake untuk kereta yang ke Kota.  Sempet kepikir mau ke depo seperti jaman awal2 kerja dulu, tapi takut malah kebawa ke jurusan yang salah.  Akhirnya aku nunggu di peron ajaahh..dan udah pasti ngga dapet duduk karna jam 6 keretanya baru langsir.  Karna masih mengenal kereta secara amatir, alhasil aku sukses ngampar dengan beralaskan koran.  Jadi inget kursi mungil yang dibawa dek annin tiap hari…

Sorenya, seperti biasa aku ngincer kereta 17.41 tapi ngikut ke Tanah Abang dulu biar dapet duduk.  Hari ini kereta agak telat, jadi saingan tambah banyak.  Lagi-lagi karna amatir, aku kesikut orang dan dalam waktu sepersekian detik sukses ngga dapet tempat duduk!  Hufff.. udah feeling juga, tadi di kantor nemu koran selembar langsung disamber.  Ternyata bermanfaat buat ngampar (lagiii….)

Sejak bis AKAP dilarang lewat UKI, komuter dari Bogor emang ngga punya banyak pilihan.  Kalo naik bis, harus muter dulu ke Kampung Rambutan yang berarti ngalamin macet yang lebih panjang dibanding naik bis dalam kota dari UKI.  Belum lagi image Terminal Kampung Rambutan yang mengerikan. Dampaknya, pengguna kereta makin banyak, dan persaingan untuk dapetin kursi di kereta juga tambah berat.

Kata Pemda DKI sih, mereka berupaya menertibkan jalanan depan UKI yang amburadul.  Dengan tidak adanya bis AKAP yang lewat UKI, beban jalan – seharusnya – berkurang.  Tapi nyatanya? Another illegal income for the officer!! Bus AKAP emang udah ngga bisa nurunin penumpang di UKI, tapi omprengan malah makin buanyaaakkkk! Baru juga nempelin pantat di omprengan, kita harus segera bayar karna para “petugas” baik polisi ataupun DLLAJR udah nangkring nunggu “jatah”.  Mungkin “income” mereka malah lebih banyak dari omprengan, karena jumlah bis dulu kan nggak lebih banyak dari omprengan itu.. Lagipula, faktanya UKI tetep macet tuh… jadi kalo tujuannya mengurangi kemacetan, salah sasaran dong?

Aku masih beruntung karena berkantor di daerah yang masih terhitung dekat dari stasiun Sudirman.  Ke Gambir juga nggak jauh2 amat, masih ada alternatif transportasi.  Tapi orang yang kantornya nggak dekat dengan rel kereta? Do they have better choices? Mungkin ngga Jakarta nambah jalur kereta supaya semua accessible seperti di kota-kota besar negara lain? Karna buat aku, kereta adalah moda transportasi yang aman, nyaman, dan cepat (bukan kelas ekonomi tentunya!)..

Notes : pengunaan tanda kutip “…” dilakukan karna aku nggak nemu padanan kata lain

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: