Home

Bye Bye Jogja

December 19, 2009

Nggak tau deh, kapan lagi AstRiDhO bisa nyampe Jogja.  Padahal tiap kesini nggak pernah puas, adaaaa aja yang kurang.  Tapi AstRiDhO selalu menikmati siiihhh….

Kemaren AstRiDhO nyewa mobil plus supir dengan pertimbangan kepraktisan aja.  Lagi males mikirin jalanan, dealing with the drivers here who are driving sooo slowly :P, plus kita juga mau jenguk Bapaknya kakak ipar yang abis kena stroke di Pleret – Bantul.

Keputusan kita ngga salah, karena supirnya tau Bantul banget.  Dari Prambanan, dia milih lewat jalan kecil dan bukannya lewat Jalan Solo-ring road Janti yang pastinya ramai.  Ngga pake nyasar, kita sampe juga walopun tanpa alamat lengkap 😉 Alhamdulillah Bapak Jogja sedang sehat, semangat.  Tapi kata Ibu sih kondisinya masih suka drop dan harus ke RS. 

Sebenernya  AstRiDhO memulai hari dari pagi, jam 7.30.  15 menit kemudian udah sampe di Wirobrajan untuk jemput Kiki dan Eva di hotelnya.  Setelah kumplit ngumpul ber-4(smua datang di hari yang berbeda!), kita menuju ke utara kampus UGM untuk makan di SGPC Bu Wiryo yang terkenal enak.  Dan emang beneran enak si pecelnya.  Ada live music juga.. Kali ini bukan pengamen biasa, tapi full band yang perform di space khusus.  Jogja banget deh, full hiburan 🙂

Setelah kekenyangan, kita menuju ke Prambanan.  Sengaja pagi-pagi, biar nggak panas.  Tapi ternyata sampe sana tetep siang, setengah 10 dan udah lumayan terik.  Kita menjelajahi candi sepuasnya.  Sayangnya, candi utama (Brahma, Visnu, Shiva) nggak bisa dimasukin karena belum selesai di pugar.  Dimana-mana masih banyak bagian candi berserakan.  Restorasi pasca gempa emang belum final.  Disini juga ada pertunjukan audio visual yang tiket masuknya cuma 2ribu rupiah, yang menceritakan tentang sejarah Candi dan sedikit kisah Ramayana.

Di museumnya juga kita sempet diceritain sama petugas museumnya tentang kompleks candi Prambanan ini.  Ternyata sebetulnya legenda Roro Jonggrang yang meminta dibuatkan 1000 candi dalam semalam hanya rekaan orang Belanda aja, untuk menutupi kecanggihan nenek moyang kita yang udah berhasil mendirikan bangunan dengan teknik hebat.  Legenda itu disebarkan supaya kita, orang Indonesia, nggak bisa berkembang.  Bayangin aja, di tahun 800-an Masehi, nenek moyang kita berhasil membuat Candi tertinggi di Indonesia, tanpa semen atau perekat lain.  Bisa bikin sistem crane canggih, dan interlocking system antar batu yang juga canggih, yang membuat Candi bisa berdiri tegak.

2 jam kemudian, udah kecapekan (rencana ke candi sewu baal karena udah ngga kuat jalan lagi ;)), kepanasan, kehausan, kita jalan lagi menuju Bantul, rumah yang mau kita kunjungi.  Sempet diajak makan di salah satu resto baru disana yang semua makanannya enak, tapi seperti biasa penyajiannya leleeeeeettt 😛 dan setelah puas ngobrol, jam 3.15 kita menuju Kalurang. 

Sebenernya supir kita udah ngasih tau kalo objek wisata disana tutup jam 4.  Tapi tetep aja kita (aku lebih tepatnya :P) penasaran.  Pengen ngunjungin musium Ulen Sentanu, tapi ternyata emang udah beneran tutup.  Mau ngunjungin hutan wisata juga udah tutup.  Biar ngga terlalu kecewa, akhirnya kita makan burger tempe aja di tempat parkirnya.  Itu loh, jadah (ketan) yang dimakan sama tempe bacem seperti di foto sebelah ini. 

Hari ini sebenernya ngga banyak tujuan yang kita kunjungin, tapi entah kenapa rasanya capeeekkk.  Mungkin panas terik ngabisin tenaga kita ya.  Dan setengah 5 pun kita udah menuju pulang.  Perut kenyang, dan ngga keluar kamar lagi sampe sarapan pagi ini. 

Aku paling suka kalo sarapan di Hotel Phoenix ini sekitar jam 8-9 pagi, soalnya ada hiburan menenangkan : orang yang nembang, sama Mbk Jamu yang beras kencur & kunyit asemnya enakkk. Aku juga suka banget merhatiin detail bangunan yang unik, karena emang peninggalan jaman Belanda.  Dan yang paling penting, walaupun bangunan tua, tapi nggak spooky.  Pelayanannya juga oke..

Humm.. in less than an hour, I have to check out from this hotel and this holiday 😦 Saatnya mandi, packing, and sayonara Jogja.  I’ll visit again someday…

Advertisements

One Response to “Bye Bye Jogja”

  1. ridho Says:

    Jogja selalu ngangenin dan eksotis


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: