Home

West Borneo Trip : Kuching

December 25, 2009

Setelah menimbang-nimbang keadaan keuangan, jadwal hari libur, dan load kerjaan di kantor, akhirnya berita buruk dari airasia bisa AstRiDhO siasatin juga.  Kami memutuskan untuk memajukan rencana kepergian ke Pulau Kalimantan, dari akhir Februari 2010 jadi liburan Natal 2009 ini. 

Perjalanan dimulai dari kemarin pagi, jam 8 pagi AstRiDhO udah berangkat dari rumah menuju Kreo untuk jemput Ibu & Kak Rika, baru kita sama2 ke terminal 2E cengkareng.  Woooowww… antrian counter Airasia udah mengular! Tapi flight ke Kuching tampak belum bisa check in karena kita emang sampai kecepetan, masih 3 jam lebih.

Jam 11.20 masih belum bisa check-in juga, akhirnya aku tanya petugas di counter Check-in.  Ternyata udah bisa dari tadi! Cuma mereka emang ngga kasih tau di information boardnya… hiksss.. Tau gitu kan kita bisa masuk ke boarding area dari tadi, window shopping ato duduk2 aja lah gitu…

Flight ke Kuching full house, dan akhirnya jam 3 sore WIB kita sampai juga di Kuching International Airport.  Aku langsung set waktu di jam tangan satu jam lebih awal supaya ngga salah janji.  Walaupun Serawak katanya termasuk daerah tertinggal dibandingkan dengan Malaysia Peninsula, tapi nyatanya AstRiDhO disambut kebersihan, ketertiban, dan kemegahan airport.  Tetep aja kita harus mengakui kalau kita kalah jauh untuk soal kebersihan, ketertiban, dan maintenance.

Kami memutuskan naik taksi, karena lebih murah dibandingkan beli 4 tiket shuttle bus.  Di sepanjang jalan menuju Tune Hotel terlihat bersiiih dan rapi.  Hal yang sangat terasa adalah : Syepiiii… Sepertinya Kuching ini memang jauuh lebih sepi daripada KL.  Tapi kita mang sengaja menjauh dari keramaian kok.  Di Jakarta AstRiDhO udah capek dengan segala keramaian dan kemacetan, jadi liburan pengen menjauh dari itu, dan supaya aku bisa banyak bengong juga merefleksi diri 😛

Setelah sampai Tune Hotel dan ngedrop Ibu & Kak Rika di kamarnya, AstRiDhO langsung siap2 jalan.  Ngga mau nyia-nyiain waktu yang cuma sebentar di Kuching.  Hotelnya bersiih banget.  Pertimbangan utama milih hotel ini adalah harga, keamanan, dan letaknya yang strategis.  Cuma 50meter aja dari Waterfront, jadi kita bisa jalan kemana2 ngga perlu pusingin kendaraan.  Tapi kalau bawa anak mungkin agak repot ya, soalnya kamarnya kecil banget, dan banyak add-on nya : untuk AC, TV, Wifi, handuk dsb.

Baru keluar dari hotel dan mengarah ke Waterfront, Fort Margherita di Kampung Boyan langsung terlihat di depan mata.  Benteng yang dibangun tahun 1879 di Kampung Boyan ini terlihat lebih menarik di malam hari, bersinar terang ditengah kegelapan pekat di sekitarnya.  Awalnya benteng ini dibuat untuk melindungi Bandaraya Kuching dari serangan bajak laut, sekarang udah ngga terlalu diperhatikan lagi. 

 

AstRiDhO jalan menyusuri Waterfront.  Menikmati pedestrian way-nya yang rindang dan pemandangan di seberang sungai dengan Gedung Dewan Undangan Negeri (DUN) Sarawak sebagai centre of attraction.  Semacam gedung DPRD gitulah, baru diresmikan November kemarin, dengan arsitektur yang sangat terpengaruh oleh Islam. 

Sebetulnya di sisi utara Sungai Sarawak ini ada beberapa objek penting seperti Fort Margherita dan The Astana, tapi yang paling besar dan eye-catching memang DUN complex yang ada di Pangkalan Sapi.  The Astana sendiri sebetulnya adalah istana yang dibangun oleh Charles Brook, raja Sarawak yang kedua, yang saat ini dijadikan kediaman resmi head of state of Sarawak. Charles Brooke sendiri bukanlah seorang pejuang hebat – mengingat sejarah Sarawak yang penuh pemberontakan di tahun 1800-an – tapi dia seorang politisi hebat.  Dialah yang mengatur sistem pemerintahan di Sarawak, dan menjadikan Sarawak maju seperti sekarang.  Atas jasanya, dibangunlah Brooke Memorial yang ada di depan Court House.

 

Tanpa terasa AstRiDhO udah jalan sampai di ujung waterfront, perut udah mulai protes minta diisi. Awalnya kita pengen nyoba makan di Little Lebanon yang ada di belakang Court House, tapi pas udah sampe tempatnya malah males makan.  Jadilah cuma jalan2 bentar di India Street dan merhatiin market yang udah mulai sepi, memang karna udah sore dan udah mulai gerimis juga. 

Kita balik arah nyusurin Main Bazaar sambil mampir-mampir ke beberapa toko.  Akhirnya Mas Idho tergoda beli kek lapis yang tampak enak.  Setelah icip-icip Mas Idho memilih kek lapis rasa pandan.  Aku sendiri ngiler liat snek sagu rasa coklat, dan akhirnya beli gantungan kunci hehehehe.  Di ujung Main bazaar yang penuh dengan ruko warna-warni, ada Chinese History Museum yang ngejreng dengan cat warna pink dan Tua Pek Kong, kuil merah yang kalau dari arah waterfront tampak seperti lapisan wedding cake.

Setelah solat dan ngelurusin punggung sebentar,  AstRiDhO ngajak Ibu & Kak Rika makan malam.  Pilih tempat yang deket aja, salah satu food stall di waterfront.  Makanan yang kita pesen enak semua 🙂  Aku sendiri pesen Kuching laksa, bihun dengan kuah kari yang spicy, yang katanya khas Sarawak banget.

Setelah makanan agak turun dan kita puas leyeh-leyeh di waterfront, kita jalan lagi ke arah Sarawak Plaza.  Nyebrang ke Tun Jugah plaza, dan nembus di sisi lainnya.  Semaraknya Natal terasa di area belanja ini, pohon terang dimana-mana.  Sempet kedenger juga suara lonceng dari Anglican Cathedral di dekat Padang Merdeka.

Di Kuching ini kita bisa nemuin berbagai patung kucing & aktivitasnya dalam berbagai bentuk, tapi jangan harap bisa lihat kucing hidup berkeliaran di jalan.  Katanya sih, jaman Brooke datang pertama kali ke tempat ini, banyak kucing berkeliaran di sekitar Sungai Sarawak yang juga ditumbuhi pohon buah mata kucing, dan menamakannya Cochin yang secara pengucapan mirip dengan Kuching.

Akhirnya kakiku tak bisa menipu.  Pegeeeelllll 😛 Walaupun waterfront semakin malam semakin meriah, AstRiDhO milih balik lagi aja ke hotel.  Jadi begitu ketemu kasur yang super duper empuk, aku langsung ambil posisi tidur.  Sempet baca2 majalah ttg Sarawak dulu deng, yang aku ambil di tourist information centre di airport, sapa tau masih ada objek lain yang bisa aku datangin sebelum pulang.

Pagi tadi acaranya : Jalan lagiiiiii 🙂 Nyusurin waterfront lagi karena kemaren sore Ibu kan ngga ikut kita jalan.  Aku baru sadar kalo di pedestrian waynya itu ada sejarah kuching, semalem ngga keperhatiin.  Kali ini kita jalan cuma sampe Tua Pek Kong aja, kasian kalo harus jalan jauh.  Pas balik, kita mutusin untuk naik perahu tambang karena perut laper Mas Idho berhasil mengirimkan sinyal ke mata yang ngeliat ada orang jualan Roti Cane.  Padahal jaraknya lumayan jauh loh! Tapi kampung di utara Sungai Serawak emang menarik si, rumah-rumahnya colorful 🙂  Trus walopun rumahnya masih rumah panggung dari kayu, tapi buanyakkk banget mobil parkir di sekitarnya.  Bisa dibilang, mereka ngga ngelupain akar ya..

Tukang Roti Cane itu sebetulnya hanya jualan di Malam hari, tapi dia buka juga di pagi hari karena ada aja orang yang beli buat sarapan.  Apalagi dia satu2nya yang buka.  Tapi dia ngga sedia minum, akhirnya kita bungkus aja 4 roti Cane + kuah kari, dan 1 mee goreng. 

Daaannn…. akhirnya perjalanan di Kuching selesai dalam beberapa menit, dan Pontianak bakal kita datangi 10jam-an lagi.  Sekarang kita terdampar di terminal bus antar bangsa di daerah batu 3.. atau batu 3,5? hehehehe.  Tadi kita kesini naik taksi lagi, ngga sampe 20 ringgit kok.  Tiket Damri udah di tangan, dan saatnya cari camilan.

Advertisements

2 Responses to “West Borneo Trip : Kuching”

  1. ridho Says:

    aku pengen lagi ke Kuching…beautiful quite and cheap place

  2. ridho Says:

    ouw Iya satoe lageh..istriku jago banget nyusun blog nya, penuh gambar keyennn


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: