Home

West Borneo Trip : Pontianak

December 27, 2009

Waaa..  gak terasa udah di rumah lagi, tahun 2009 udah mau lewat juga.  Selama di Pontianak hidup cuma buat nyantei-nyantei aja di rumah Bang Ari.  Main sama Bagas & Dahayu yg umurnya baru 3 bulan dan jalan2 sebentar di Pontianak yang angkotnya rada jarang.

Kemarin menjelang makan siang AstRiDhO diajak jalan2 keliling Pontianak.  Bagas masih malu-malu, jadi nggak mau ngobrol sama aku.  Makan sayur nanas, ayam goreng yg renyaahhh banget, humm.. enak.  Sayang aku lupa namanya.  Setelah itu kita naik ferry.

Selama ini aku taunya naik ferry tuh ya buat nyebrangin selat yang emang jaraknya lumayan jauh.  Karena besar di Jawa, sungai terlebar yg pernah aku datangi tu Sungai Musi.  Jadi begitu liat Sungai Kapuas, langsung terjawablah pertanyaanku kenapa kita harus naik ferry : Sungainya emang lebar!  Sebenernya udah ada jembatan yang menghubungkan kedua sisi Pontianak, tapi jauh dari rumah bang Ari, harus muter.  Belum lagi lumayan macet **ukuran Pontianak ya, jangan bandingin ama Jakarta**

Kita sempet juga ke Ayani Mega Mall, karena Bang Ari emang harus belanja beberapa barang kebutuhan rumah plus beliin Igloo Ice titipan Mbak Icus.  Malamnya barulah kita dinner cruise di sepanjang Sungai Kapuas, berangkat dari Cafe Serasan.  Disini Bagas udah akrab sama aku, jadi ya udah bisa ngobrol dan becanda.  Hihii.. anak kecil tu emang gampang akrab ya 🙂

Seharusnya kita nggak kalah lo, sama Vietnam.  Cuma sayangnya Dinner Cruise ini nggak terlalu digarap maksimal kaya yg pernah kunaikin di Sungai Mekong.  Kapalnya cuma kapal kayu, agak remang-remang, dan nggak ada hiburan lain selain makan.  Jalur berlayarnya ngelewatin Pontianak Waterfront, Istana Kadriyah, Mesjid Abdurrahman, dan kolong jembatan Kapuas I yang menghubungkan sisi Pontianak sebelah Utara dan Selatan.

Tadi sepagian kita di rumah aja.. Mas Idho sih sempet nemenin Bagas berenang, tapi selebihnya Oom dan ponakannya sama2 sibuk main game!  Akur (apa sibuk masing2?) dengan gamenya, deketan tapi ngga saling ganggu.  Aku? sibuk gangguin Dahayu 😛 Sempet2nya pula jam 12 siang aku pijit dulu.  Mana sempet agak lama nungguin therapistnya makan dulu, yang ada mas Idho udah senewen nelponin karna aku ngga pulang2, padahal bentar lagi udah harus ke Airport.

Mungkin Mas Idho udah feeling untuk ke aiport lebih awal ya, karena kita mengalami kejadian yang tidak menyenangkan dengan ground crewnya Lion Air Pontianak.  AstRiDhO beli tiket via web dengan kartu kredit.  Awalnya kartu kreditku diminta untuk verifikasi, tapi sampai setengah jam kemudian masih belum selesai juga verifikasinya!

Singkat cerita, AstRiDhO baru dapet boarding pass 30 menit sebelum ETD.   Kebayang nggak kalau aku baru datang tepat 45 menit sebelum ETD, yang menjadi batas akhir check in? Bisa2 kita harus lari ngejar pesawat dan masih ngos-ngosan dikala pesawat take off!

Cerita lengkapnya nanti ajalah, karena AstRiDhO masih berusaha menghubungi   Customer Care Line-nya dulu yang sedari tadi ngga ada yg respon.  Semoga ada tanggapan dari mereka mengenai kejadian tidak menyenangkan ini…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: