Home

The Traveler vs The Tourist

April 19, 2011

Gara2 liat salah satu tulisan di pintu kamar Hotel CitizenM seperti foto diatas, aku jadi merenung.  Deuuhhh.. lagi travelling juga sempet2nya aja merenung, lumayan lah selagi ada WiFi 😉 Kalau fotonya ngga jelas, tulisannya ini : The traveller sees what he sees, the tourist sees what he has come to see (G.K. Chesterton)  **btw, itu kenapa tulisan traveler ditulis traveller ya? Editornya gimana siii**

Jadii… AstRiDhO tipe yang seperti apa ya?  Kayanya sih masih ditengah-tengah antara Tourist dan Traveler.  Selama Eurotrip ini aja kita punya must see list untuk tiap kota yang didatangi.  Ini pertama kalinya kita ke Eropa, jadi kan ngga mungkin ke Amsterdam pas musim semi tanpa ke Keukenhoff yang ngabisin waktu hampir seharian.  Ngga mungkin juga ke Paris tanpa ke Eiffel, Louvre, Notre Dame, Montmarte, Arc de Triomphe, Place de la Concorde yang ngabisin waktu seharian untuk datangi tempat itu satu-satu.  Ya kan? Ya kan? **cari pembenaran :P** Disneyland sih emang turis banget, tapi aku pecinta roller coaster, jadi ya dibela-belain lahhh 😉

Tapi dibilang turis juga nggak turis-turis banget.  Kita ngga cuma datang, foto-foto, berangkat lagi, dst.  Kita juga ngga naik hop on hop off bus sama sekali! Abis kalo bener-bener turis banget gitu AstRiDhO agak-agak males.  Kita lebih suka ngerasain atmosfer kehidupan orang setempat.  Sengaja naik metro pas jam sibuk orang berangkat ngantor misalnya.  Atau nongkrong di taman cuma buat leyeh2 baca buku. 

Kalo turis menyerahkan itinerary pada penyedia jasa, AstRiDhO lebih suka susun sendiri dengan browsing kemana-mana.  Kenapa lebih suka arrange itinerary sendiri?

1. Biar sesuai dengan minat kami pastinya.  Itinerarynya travel biro dari Indonesia biasanya banyak belanja, padahal AstRiDhO nggak terlalu suka belanja.  Kita lebih suka ngabisin waktu di taman-taman keren, naik turun public transportation, dan makan non-chinese food 🙂 Makan di taman kaya foto disebelah juga salah satu hal yg astRiDhO suka. Diamond factory visit in Amsterdam? It’s sooo not us.. hehehehehe.  Ini kayanya salah satu hal yang selalu ada di itinerary-nya travel biro deh. 

2. Emang dasarnya hobi browsing, so arrange itinerary is not a big deal.  Ini salah satu yang penting buat AstRiDhO, supaya nggak blank banget di tempat tujuan.  At least udah agak kebayang deh peta tempat tsb, tau landmark A, B, C ada dimana sebagai patokan.  Selebihnya sih tetap serahkan pada nasib 😛 Kaya pas di Roma kita mau ke Vatican.  Secara teori lebih cepet kalau naik Metro Line A, tapi apa daya kalau Line tsb lagi ditutup karena ada pekerjaan sampe jam 2 siang.  Ngga mungkin nunggu doong… Jadilah cari bus ke arah2 Vatican.  kalo aku buta arah Vatican, bisa2 abis waktu sejam cuma buat nentuin harus naik apa kemana.

3.  Jalan sendiri itu sangat mungkin nyasar! Tapi justru disitu serunya.  Kalau baca peta udah mentok, mau nggak mau harus nanya orang dooong.  Dari sini AstRiDhO dapet pelajaran pas di Paris : nggak semua polisi itu mau ditanyain arah, dan masih banyak orang Perancis yang nggak mau ngomong English. Bingung? Udah pasti! 🙂 Banyak lah cerita tentang nyasar ini baik yg menyenangkan atau menyebalkan.  Tapi tetetp bikin senyum-senyum kok kalo inget lagi. 

4. Supaya bisa lebih “kenal” dengan orang & kebudayaan setempat, dan bisa ngobrol sama orang-orang yg kita temui.  Salah satu hal yg mengejutkan kami, dengan adanya kantor EU disini, ngga nyangka banget kalau ternyata muslim di Brussel buanyaakk… At least Muslimah lah, karena ciri-cirinya sangat jelas kan. 

Perjalanan naik kereta dari Venice ke Roma juga jadi lebih seru karena kita duduk di sebelah pasangan yg udah agak tua tapi lucu 🙂  Istrinya cantik kan?

Contoh-contohnya emang Eropa banget ya, karena ini aku tulis juga pas Eurotrip.  Tapi semua hal itu berlaku kalau AstRiDhO lagi pergi kemanapun kok.  Jadiiii…. mungkin kalau semua benua udah AstRiDhO kunjungi, barulah kita akan jadi traveler 🙂

PS : karena lagi jadi fakir WiFi di Hotel CitizenM ini, jadi aku upload juga sekalian beberapa fotonya.  Kalau jadi turis kayanya ngga bakal mungkin bisa nginep disini deh 😉

Advertisements

3 Responses to “The Traveler vs The Tourist”

  1. Ridho Says:

    syarat jadi traveller itu harus berbaur dengan budaya dan kehidupan lokal, kalo kita hampir seperti itu tapi kurang waktu dan dana hehehe…..

  2. ibupenyu Says:

    traveller & traveler sama-sama bener.. tinggal mau pake american-english atau british-english 🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: