Home

Photography During Traveling

May 9, 2011

Selama travelling AstRiDhO pasti sibuk foto-foto.  Siapa juga sih yang nggak? Bahkan aku pernah sampe bela-belain pinjem kamera adekku waktu kameraku lagi error.

Setiap jalan, kita pasti ketemu banyak turis/traveler dengan DSLR-nya tergantung di leher. Bahkan sering juga ketemu orang yang ‘peralatan perang’ nya lumayan lengkap. Sempet iri sih sama mereka, karena kualitas gambar dengan kamera DSLR kan emang jauh lebih bagus.  Bagus banget juga untuk meningkatkan kemampuan fotografiku.  AstRiDhO sih bukan tipe orang dengan kadar narsis tinggi yang isinya foto diri melulu, walopun kalau foto di landmark sebuah tempat pasti ada lah.. 3/4 hasil foto biasanya pemandangan atau objek yang menarik mata, 1/4nya barulah foto kita.

Disisi lain, sering juga ketemu sama turis yang kerjaannya foto diriiii mulu, ngga peduli kualitas gambarnya.  Kamera sekedarnya, kadang kamera HP pun cukup asal ada foto diri dimana-mana.  Baru jalan 5 langkah, foto.  Ada gentong yang motifnya lucu, foto lagi.  Ntar maju lagi 10 langkah, foto lagi.  Trus ngga peduli sama keindahan & kenyamanan orang lain.  Jelas2 ada plang dilarang menginjak rumput, eh, demi ada foto dia di semak belukar, diinjek aja tuh rumput seenaknya.  Duuuhhh miriiis liatnya 😦 Rumputnya jadi rusak… Dan sebelnya akan berlipat kalo fotonya pake kamera DSLR.  Bisa beli kamera mahal tapi kok ngga punya etika..

Jadiii… AstRiDhO milih yang tengah-tengah aja.  Kita batal beli DSLR.  Pertimbangan utama : kamera DSLR itu berat! Belum lagi lensanya.  AstRiDhO terlalu malas untuk ribet/merepotkan diri dan nenteng yang berat-berat seharian.  Nenteng belanjaan aja males, makanya ngga gitu suka belanja.

Jadi.. kamera abal-abal aja? Ya nggak juga sihh.. aku sering sedih juga kalo angel foto udah bagus, tapi foto jadi ngga terlalu keren karena kualitas gambarnya standar.  Warnanya kurang maksimal lah, ngga bisa capture air mengalir lah.. Night mode juga harus bagus karena kita berdua penggemar city light view.  Akhirnya kita cari jalan tengah aja, cari kamera pocket yang ringan, tapi kualitas gambar harus lumayan.  Bisa manual juga, supaya bisa atur ISO, diafragma dll sendiri.

Akhirnya setelah sekian lama hunting kamera, ketemu juga yang kita cari.  Nggak lupa beli tripod yaa… biar night modenya lebih OK karena tripod sangat membantu mengurangi guncangan.  Udah beberapa trip kita pake kamera yang sekarang. So far, kesedihan karena kualitas gambar nggak maksimal masih tolerable, bisa terhapus dengan kepraktisan kita bergerak karena bawa kamera ringan 🙂

Kalian gimana? Ada tips gimana supaya ngga ribet bawa2 DSLR? Atau tips supaya bisa toleransi dengan kualitas gambar yg biasa aja?

Advertisements

2 Responses to “Photography During Traveling”

  1. ridho Says:

    Nggak nyesel investasi beli S95, istriku bisa mengoptimalkan fungsi2nya

  2. AstRiDhO Says:

    Lebih OK lagi kalo Mas Idho ikut kursusnya, jadi aku bisa jadi objek 🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: